Minggu, 15 Maret 2015

HIMstage : Gagal bersembunyi ( The Rain )



18 November 2014. The Rain kembali dengan sebuah single baru, tepat setahun sejak single Terlatih Patah Hati dirilis pada 18 November 2013. Kenapa butuh jeda setahun? Perjalanan Terlatih Patah Hati yang cukup panjang menjadi jawabannya. Lagu tersebut menjadi salah satu single The Rain yang paling fenomenal sepanjang belasan tahun karir mereka, padahal dikerjakan dengan dana paling pas-pasan. Diproduksi secara swadaya, dipromosikan secara gerilya, berbekal semangat nothing to lose karenaWell, we got nothing left to lose,” ujar Indra Prasta ( vokal, gitar ) sambil tertawa. 
 
Di luar dugaan, Terlatih Patah Hati menduduki chart dan mengudara kencang di berbagai radio di seluruh Indonesia, bahkan hingga setahun setelah dirilis. Di ranah dunia maya, respon terhadap single ini lebih menggila. Hampir setiap menit ada yang menulis potongan liriknya di media sosial. Setidaknya  ada puluhan video cover dan parodi single ini yang diunggah ke YouTube dari dalam dan luar negeri. Pertengahan 2014, Terlatih Patah Hati mendapat nominasi Anugerah Musik Indonesia  untuk kategori Kolaborasi  Pop/Urban Terbaik.

Tak mau terlena dengan kesuksesan Terlatih Patah Hati, Indra Prasta, Iwan Tanda ( gitar ), Ipul Bahri ( bass ) dan Aang Anggoro ( drum ) kembali berkumpul di studio dan menggarap karya berikutnya, sebuah lagu berjudul Gagal Bersembunyi. Butuh waktu dua bulan untuk menyelesaikan proses rekaman single yang satu ini di Slingshot Studio milik Stephan Santoso ( Musikimia ) yang bergabung sebagai produser. Hasilnya? Sebuah komposisi sederhana. Genjrengan gitar akustik yang terdengar  empuk, lirik yang menggelitik,  berbalut  harmoni vokal yang hangat.

Slogan yang diusung  The Rain, Karena  menertawakan  getirnya  hidup akan memperingan  langkah,”  kembali tergambar dengan indah lewat barisan lirik di lagu ini. Sebuah video teaser dirilis pada akhir Oktober 2014. Video tersebut dibuka dengan pertanyaan singkat, “Apa yang paling ngangenin dari mantan?” Dilanjutkan dengan berbagai testimoni kocak dari orang-orang yang dipilih secara acak.

Salah satu sapaan terindah adalah sapaan lewat karya. Kini The Rain kembali dengan membawa karya baru. Selamat menikmati. Jabat erat!

“Meskipun jalan kita tak bertemu, tapi tetap indah bagiku. Smoga juga bagimu.


Instagram / Twitter : @TheRainBand
Facebook : The Rain
The Management | d/a Robert : rbt_ptr@yahoo.com
 
Supporting Team Media Promo
Twitter : @aekaputra
mobile: 087885113297

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar